Arsip Blog

Minggu, 29 Mei 2011

Berlomba-lomba Promosikan Obyek Wisata

JAKARTA, KOMPAS.com - Beberapa provinsi, kabupaten, dan kota di Indonesia berlomba-lomba mempromosikan obyek wisata di "Gebyar Wisata & Budaya Nusantara (GWBN) 2011" di Jakarta Convention Center. Salah satunya adalah Kabupaten Samosir, Sumatera Utara.
"Secara faktor alam, panorama alam di Samosir semua mengakui tiada duanya. Selain itu, Samosir ini asal muasal suku Batak. Samosir ini mother land orang Batak. Karena itu, peninggalan budaya Batak banyak di Samosir. Lalu unsur lingkungan. Samosir cocok untuk wisata yang bersifat tantangan seperti olahraga di udara yaitu paralayang," kata Bupati Samosir, Mangindar Simbolon kepada Kompas.com, Kamis (26/5/2011).
Ia menambahkan atlet-atlet paralayang dari luar negeri menyebutkan Samosir sebagai tempat paralayang terbaik di dunia. Karena, lanjutnya, untuk lepas landas berada di bukit, namun mendarat di air. Selain itu, mendaratnya di Danau Toba yang air tawar.
"Kalau air tawar, parasut tidak rusak. Beda kalau mendarat di laut. Kalau mendarat di darat biasa, ini malah di air. Lalu angin yang luar biasa untuk dorongan. Beberapa atlet bilang manuver bisa lama di udara," katanya. Kabupaten lainnya yang membuka stan adalah Kabupaten Ngada, Nusa Tenggara Timur.
"Kami promosi wisata budaya, Kampung Bena. Juga Taman Laut 17 Pulau di Riung. Ada juga Air Panas Mengeruda," tutur Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Ngada Linus Sidhu. Ia menuturkan wisatawan bisa melihat sendiri proses pembuatan tenun ikat di beberapa desa di Kabupaten Ngada.
Ada pula stan Kabupaten Ciamis. Obyek wisata andalan kabupaten ini tentu saja Pangandaran. Pascatsunami, Pangandaran di bawah penanganan langsung United Nation World Tourism Organization (UNWTO).
"Di dunia hanya dua yang ditangani UNWTO, yaitu Thailand dan Indonesia dalam hal ini Pangandaran. UNWTO melakukan program recovery pascabencana pada objek wisata yang terkena bencana tsunami namun destinasi itu juga memiliki keanekaragaman hayati," kata Kepala Bidang Destinasi Disbudpar Kabupaten Ciamis, Lilis Kusumayati.
Beberapa stan lainnya menampilkan kerajinan tangan dan cenderamata khas daerah masing-masing. Ada pula yang menampilkan makanan khas dan pengunjung bisa mencicipi langsung makanan tersebut. Salah satunya adalah Kabupaten Kepulauan Riau. Beberapa pengunjung asyik mengunyah gonggong yang disajikan di stan tersebut. Gonggong merupakan makanan khas Kepulauan Riau yang bentuknya seperti keong.
"Wisata kuliner salah satu daya tarik Kepulauan Riau. Karena kami ini kepulauan jadi kaya hasil laut. Gonggong ini sangat khas. Biasa dimasak dengan cara direbus dan dicocol dengan sambal kacang. Tapi sekarang ada juga yang dijadikan kerupuk," tutur Sisi dari Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kepulauan Riau. Partisipasi kabupaten tersebut pada GWBN tahun ini memang adalah gonggong. Tak hanya makanan, tampak juga batik dari Kepulauan Riau yang bermotif gonggong.
Sementara itu, Kabupaten Brebes tampil dengan makanan khasnya yang sudah sangat terkenal yaitu telur asin. Brebes memang identik dengan telur asin. Selain telur asin, Kabupaten Brebes juga membawa kerupuk rambat dan tape ketan daun jambu.
"Tape ketan daun jambu ini dibungkus dengan daun jambu. Ini yang membedakan tape ketan dengan daerah lain, lebih legit dan alami. Cara pembuatan lebih alami karena pengemasan dari daun jambu. Lebih wangi juga karena daun jambu," tutur Kepala Bidang Pariwisata Kabupaten Brebes, Supriyono.
GBWN 2011 menampilkan sekitar 200 objek wisata dari berbagai daerah di Indonesia. Acara ini berlangsung pada 26-29 Mei 2011. Jika Anda berencana melakukan wisata dalam negeri, pameran ini bisa memberikan Anda ide-ide destinasi wisata di Indonesia.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

thanks for comment

Pencarian

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...