Arsip Blog

Selasa, 14 Juni 2011

Jaguar, Koleksi Baru Taman Safari Indonesia

Cisarua, Bogor (ANTARA) - Lembaga Konservasi "eks-situ" (di luar habitat) Taman Safari Indonesia Cisarua, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, menambah koleksi satwa baru, yaitu Jaguar (Panthera Onca).
http://epsolution.zenfs.com/wpprod/47/2011/06/638ap_jaguar.jpg
"Satwa (Jaguar) ini sekilas tampak mirip dengan macan tutul," kata Direktur Taman Safari Indonesia Cisarua Tony Sumampau kepada ANTARA di Cisarua, Kabupaten Bogor, Minggu.
Ia menjelaskan bahwa kedatangan dua ekor Jaguar itu bertujuan untuk melengkapi fasilitas kandang pamer yang mengoleksi berbagai jenis kucing yang di datangkan dari lima benua.
Dikemukakannya bahwa Jaguar tersebut didatangkan dari Tierpark, Kebun Binatang Jerman, yang merupakan hasil pertukaran antarkebun binatang dengan koleksi macan tutul Jawa.
Kedua ekor Jaguar tersebut masing masing bernama Diablo (berkelamin jantan ) yang lahir 17 September 2009 dan betinanya bernama Valdivia, lahir 16 April 2009.
Menurut dia, kedua satwa karnivora tersebut tiba di Taman Safari Indonesia Cisarua pada 15 Mei 2011.
Setibanya di Taman Safari Indonesia, kedua satwa tersebut langsung menjalani proses karantina di bawah tim medis kesehatan satwa.
Jaguar tersebut baru bisa diperlihatkan kepada pengunjung pada hari Sabtu (11/6) di lokasi "Baby Zoo".
Mengenai rincian satwa Jaguar, satwa dengan panjang badan 70-90 cm, berat badan 45-113 kg dan habitatnya di hutan hujan lebat itu, mampu bertahan hidup antara 12-15 tahun.
"Status konservasi dari Jaguar adalah hampir terancam punah," kata Tony Sumampau, yang juga Koordinator Forum Konservasi Satwa Liar Indonesia (FOKSI), organisasi nirlaba yang 80 persen terdiri atas jurnalis yang peduli pada persoalan satwa liar itu.
Ia menjelaskan, dengan nama ilmiah Panthera onca, Jaguar adalah nama di Guarani, yang berasal dari kata yaguara, yang artinya adalah karnivora yang membunuh mangsanya dengan satu gigitan.
Jaguar merupakan jenis kucing terbesar ketiga setelah harimau dan singa, dengan habitat meliputi wilayah Meksiko Utara, melintasi Amerika Tengah hingga ke Paraguay dan Argentina Utara dan Selatan.
Satwa itu hidupnya soliter.
Menurut dia, Jaguar mempunyai gigitan yang kuat dibanding dengan semua jenis kucing/felis, yakni mempunyai kekuatan menggigit dua kali dari singa.
Ia mampu menyeret mangsanya seberat 360 kg.
Betinanya mempunyai usia kematangan seksual pada usia dua tahun. Sedangkan pejantannya tiga hingga empat tahun. Masa kebuntingannya 93 hingga 105 hari, biasanya melahirkan empat ekor anak.
--
Foto: AP/San Diego Zoo, Ken Bohn

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

thanks for comment

Pencarian

Memuat...

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...